DailyQuran Digital Kini Live!

Ada sebuah hadis sahih yang disebut oleh Baginda SAW berkenaan tujuh golongan yang mendapat naungan Allah di hari kiamat kelak.

Naungan Allah itu amat penting kerana ia yang akan membantu melindungi kita daripada kepanasan dan azab di hari akhirat kelak.

Yang dimaksudkan dengan naungan Allah ialah mendapat perlindungan ‘Arsy Allah sebagaimana yang telah ditafsirkan oleh Ibnu Hajar.

Daripada Abu Hurairah RA, Nabi SAW bersabda;

Maksud: “Tujuh golongan yang dinaungi Allah dalam naunganNya pada hari di mana tidak ada naungan kecuali naunganNya; pemimpin yang adil, pemuda yang tumbuh dewasa dalam beribadah kepada Allah, seorang yang hatinya bergantung kepada masjid, dia orang yang saling mencintai di jalan Allah, keduanya berkumpul keranaNya dan berpisah keranaNya, lelaki yang diajak berzina oleh seorang wanita yang mempunyai pangkat dan kecantikan, lalu ia berkata; “aku benar-benar takut kepada Allah”, seseorang yang bersedekah dengan satu sedekah kemudian ia menyembunyikannya sehingga tangan kirinya tidak tahu apa yang diinfakkan oleh tangan kanannya serta seseorang yang berzikir kepada Allah dalam keadaan sepi lalu air matanya jatuh mengalir.” (Hadis Riwayat Bukhari no. 1423)

Hadis ini diriwayatkan sahih oleh jumhur ulama dan disebutkan dalam kitab-kitab hadis. Ulama berpendapat bahawa nilai tujuh yang disebut bukanlah bermaksud hanya tujuh golongan ini sahaja, namun tidak berbatas.

Ada lagi yang bakal mendapat naungan Allah mahupun syafaat daripada Baginda SAW sebagaimana disebutkan dalam hadis-hadis lain, namun ia tidak termasuk dalam kategori tujuh di atas.

Namun, bukan itu yang ingin dibahaskan untuk entri kali ini tetapi untuk melihat maksud imam (pemimpin) yang adil yang disebutkan sebagai golongan pertama yang disebutkan dalam hadis di atas.

Maksud Pemimpin Yang Adil

Pemimpin yang adil di sini membawa maksud seseorang yang mempunyai kekuasaan seperti raja, presiden, Perdana Menteri atau apa sahaja jawatan yang dipegang.

Adil pula ialah mereka ikut dan patuh syariat. Setiap jawatan yang dipegang itu akan dilaksanakan dengan baik dan tidak berat sebelah. Adil itu apabila sesuatu perkara diletakkan pada tempatnya, tidak melanggar atau melampaui batas dalam setiap perkara.

Keadilannya juga termasuk dengan menegakkan hukum yang telah Allah tetapkan, menjalankan setiap peraturan dan hukuman yang dicipta dengan baik dan saksama serta tidak zalim terhadap rakyat.

Jika ada hukum atau undang-undang yang tidak dilaksana dengan baik, itu tidak termasuk dengan adil. Jika ada kesalahan yang sengaja dibutakan, itu juga tidak termasuk dengan keadilan.

Adil itu apabila setiap perkara diletakkan di tempatnya tidak kiralah siapa yang terlibat. Untuk berlaku adil itu susah tetapi tidak mustahil.

Menjadi pemimpin itu ialah apabila mereka bersedia menggalas tanggungjawab dan amanah dengan baik tanpa memandang atau menutup sebelah mata.

Kesimpulan

Bagi penulis, ada sebab mengapa Allah menyebut pemimpin yang adil sebagai yang pertama dalam hadis tersebut.

Amanah yang perlu digalas sangat besar. Tidak kiralah insan tersebut merupakan pemimpin keluarga, ketua pentadbiran mahupun ketua negara, semuanya dinilai sebagai pemimpin.

Dan dengan amanah yang dijalankan itulah yang akan menentukan bagaimana tampuk pimpinannya mampu membentuk organisasi yang baik dan berjaya.

Dalam masa yang sama, ia juga akan menjadikan sama ada seseorang pemimpin itu akan mendapat naungan Allah mahupun tidak, nauzubillahi mindzalik.

Setiap dari kita adalah pemimpin dan semoga kita mampu menjadi pemimpin yang diredai Allah.

Kongsi:

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on linkedin
LinkedIn

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Anda Mungkin Meminati

DailyQuran Digital Kini Live!

Ada sebuah hadis sahih yang disebut oleh Baginda SAW berkenaan tujuh golongan yang mendapat naungan Allah di hari kiamat kelak.

Contoh Sample Artikel

Bulan Rabiul awal merupakan bulan kelahiran Nabi Muhammad SAW. Pada tanggal 12 Rabiul awal (mengikut sebahagian pendapat), lahirlah seorang Nabi